RSI


RSI mirip dengan stokastik dalam artian bahwa mengidentifikasi kondisi overbought dan oversold di pasar. RSI juga menggunakan skala dari 0 hingga 100. Biasanya, angka dibawah 30 menunjukkan oversold, sementara angka lebih dari 70 mengindikasikan overbought.

Cara Menggunakan RSI

RSI dapat digunakan seperti stokastik. Kita dapat menggunakannya untuk memilih potensi Top dan Bottom tergantung pada apakah pasar adalah overbought atau oversold.
Di bawah ini adalah bagan 4-jam EUR / USD.

EUR / USD telah turun dan jatuh sekitar 400 pips selama dua minggu.
Pada tanggal 7, sudah diperdagangkan di bawah 1,2000 . Namun, RSI turun di bawah 30, menandakan bahwa tidak mungkin ada penjual yang tersisa di pasar. Harga kemudian dibalik dan berjalan kembali selama beberapa minggu.

Menentukan Trend menggunakan RSI

RSI adalah alat yang sangat populer karena juga dapat digunakan untuk mengkonfirmasi formasi tren. Jika Anda berpikir tren terbentuk, lihatlah RSI dan lihatlah apakah berada di atas atau di bawah 50.
Jika anda melihat sebuah uptrend memungkinkan, maka pastikan RSI berada di atas 50. Jika Anda melihat sebuah kecenderungan untuk menurun, maka pastikan RSI berada di bawah 50.

Pada awal grafik di atas, kita dapat melihat bahwa uptrend mungkin akan terbentuk. Untuk menghindari sinyal palsu, kita bisa menunggu RSI untuk menyeberang di atas 50 untuk mengkonfirmasi tren. Ketika RSI melewati di atas 50, itu adalah konfirmasi yang baik bahwa uptrend telah benar-benar terbentuk.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s